• Sunday July 21,2019

Di manakah diri anda?

Anonim

Ciripasca / Shutterstock

Suatu malam ketika makan malam, dengan sesuka hati, saya bertanya kepada anak perempuan saya berusia 4 tahun di mana "diri" itu. Senyum, Adele merempuh dirinya dengan kuat di tengah dadanya, yang mengejutkan saya.

Pertama sekali, diri saya pasti di kepala saya. Saya mempunyai homunculus kecil yang duduk di belakang mataku, menjalankan keseluruhan pertunjukan, seperti Captain Kirk di jambatan Enterprise.

Kedua, bagaimanakah dia dapat menjawab soalan abstrak, metafizik begitu mudah? Ia seolah-olah saya telah bertanya kepadanya sama ada dia suka ais krim. Adakah benar-benar intuitif bahawa diri kita harus berada di satu titik di dalam badan kita?

Tertanya-tanya, saya mempunyai kawan bertanya kepada anak-anak mereka di mana mereka berada.

Seorang kanak-kanak berusia 5 tahun mengetuk kepala kepalanya. Seorang pemalu berusia 6 tahun berkata, "Di mataku?" Dan Bella yang berumur 4 tahun menjawab, ibunya melaporkan, "tanpa ragu-ragu, melakukan sedikit tarian dengan jari-jarinya dan menunjuk hatinya."

Sebagai nerd sains, langkah seterusnya saya adalah jelas: menyelam ke dalam kesusasteraan saintifik. Ternyata terdapat beberapa kajian yang telah menggunakan pelbagai kaedah untuk mengetahui di mana orang percaya diri mereka berada. Kami akan melihat siapa yang benar: mereka yang pergi ke kepala, atau mereka yang paling merasakan di rumah di dalam hati mereka.

Pada mulanya, kepala kelihatan seperti, baik, di hadapan. Pada tahun 2008, sekumpulan penyelidik Itali menggunakan wawancara berstruktur untuk meneliti lokasi diri, yang mereka didefinisikan sebagai "yang saya rasa." Dari 59 mata pelajaran mereka,

83 peratus menunjukkan titik di antara dan di belakang mata. Skor satu untuk Kapten Kirk saya.

Kami akan melihat siapa yang benar: mereka yang pergi ke kepala, atau mereka yang paling merasakan di rumah di dalam hati mereka
Tetapi hati anak perempuan saya muncul dalam kesusasteraan saintifik juga. Pada tahun 2011, dua orang penyelidik di Jerman menunjukkan 87 sukarelawan dalam talian sebagai bentuk siluet manusia dan meminta mereka untuk meletakkan mata silang di tempat mereka merasakan diri mereka sendiri. Dua kelompok tindak balas muncul: Kumpulan yang lebih besar berkata berhampiran otak, dan yang lebih kecil berkata dekat dengan jantung.

Jawapan yang berbeza menunjukkan kepada saya bahawa sama ada beberapa kajian adalah lebih baik daripada yang lain untuk mendapatkan orang untuk mencari diri mereka sendiri, atau tidak ada satu jawapan yang betul. Ternyata sepasang penyelidik di Denmark telah menerokai persoalan itu.

Adrian Alsmith dari Universiti Copenhagen dan rakan sekerja menggunakan penunjuk fizikal untuk menyiasat lokasi diri. Mereka perlahan-lahan bergerak penunjuk - dalam kes ini, tusuk barbeku diapit ke dasar lampu Ikea - atas dan ke bawah badan orang, memberitahu mereka untuk memanggil apabila tusuk itu menunjuk secara langsung kepada mereka. Mereka mendapati bahawa jika mereka bermula dari bahagian atas, peserta paling mungkin untuk bertindak balas apabila penunjuk memukul muka atas. Tetapi apabila mereka bermula dari bawah, subjek yang sama kemungkinan besar akan menghentikan penunjuk pada batang atas. Kedua-dua lokasi merasa betul.

Klik di sini untuk menandakan tempat di mana diri anda berada.

Jadi nampaknya tempat "saya" boleh berubah bergantung pada konteksnya. Itu masuk akal, memandangkan terdapat banyak perkara yang berbeza yang boleh kita maksudkan apabila kita bercakap tentang diri sendiri, kata Alsmith. Ini boleh jadi di mana pemikiran kita sedang berlaku, atau di mana pusat emosi kita. Sebagai alternatif, ia boleh menjadi titik dari mana kita memulakan tindakan atau pusat graviti badan kita.

"Apa yang kita bimbang tentang beberapa kesusasteraan adalah bahawa ia sangat mudah untuk menyekat orang ramai untuk memberikan satu jawapan yang jawapan yang betul, " kata Alsmith. "Mungkin ada lebih banyak kekaburan."

Saya boleh mengaitkan ini. Walaupun jawapan saya biasanya akan menjadi jambatan Bintang Emma, ​​ada kalanya diri saya kelihatan bersiar-siar. Ini telah berlaku lebih kerap kerana saya semakin tua. Dalam usia 20-an, saya ingat mengatakan bahawa, selain beberapa keseronokan utama daging, saya akan cukup gembira sebagai otak dalam tangki. Saya sendiri - pemikiran saya, tulisan saya, kenangan saya - semuanya di dalam otak. Tetapi sejak saya telah bertukar menjadi 30, saya telah melahirkan dua orang anak dan menjalani senaman (dengan cara yang tidak diingini), dan tubuh saya kelihatan lebih menonjol untuk saya sekarang. Terdapat detik-detik ketika diri saya kelihatan berada di dalam hati saya atau tapak tangan saya atau bahkan di otot perut saya.

Tetapi apabila saya duduk di komputer saya, kerana saya terlalu kerap, saya adalah orang kecil di belakang mata - kesedaran saya yang dijelmakan. Idea homunculus ini membawa saya kepada ahli falsafah Universiti Tufts Daniel Dennett dan kritikannya terhadap apa yang dipanggil teater Cartesian - tanggapan bahawa kesedaran berlaku di satu tempat di dalam otak, yang dilambangkan oleh orang kecil di dalamnya menerima semua input deria dan mengeluarkan arahan.

"Cartesian" merujuk kepada ahli falsafah Perancis René Descartes. Saya menganggap dia mempunyai sesuatu untuk mengatakan tentang kesedaran dan diri, jadi saya bertanya suami saya, yang, dengan bantuan, seorang ahli falsafah. Dia menjelaskan bahawa Descartes percaya diri kita yang sadar - fikiran kita - adalah terpisah dari badan fizikal kita, malah dibuat daripada bahan yang berbeza dan tidak dapat dipertahankan. Tetapi, katanya, pandangan dualis ini tidak lagi menjadi trend.

Namun ia mempunyai tarikan intuitif. Dan ia dapat menjelaskan mengapa ramai orang masih tertarik kepada idea satu tempat di mana kesedaran berada.

Ahli neurologi memberitahu kita bahawa kesedaran lebih menyebar, muncul dari semua aktiviti otak dan badan. Ini semua bertukar menjadi kisah yang seluruh otak kita beritahu kepada dirinya sendiri, yang mengubah milisaat dengan milisaat, dalam apa yang dinamakan Dennett memanggil model draf berganda.

Jika identiti peribadi kita adalah cerita yang kita ceritakan mengenai tubuh kita dan aktiviti otak tertentu yang berlaku di dalamnya, dan saya fikir ia, maka mencari diri sendiri pada satu titik berfungsi sebagai tujuan utama: Ia memisahkan pencerita dari cerita. Sekiranya semua aktiviti otak dan badan adalah naratif, maka kita mencari sudut pandang dari mana naratif itu dapat diberitahu - narator. Itulah homunculus saya: pencerita Emma.

Apabila anak perempuan saya dengan yakin menunjuk hatinya sebagai dirinya, saya bertanya mengapa. "Kerana saya sayang kamu!" Katanya. "Tetapi mengapa perasaan itu seperti anda?" Saya menekannya, ketawa. "Di mana Adele?" Dia dengan serta-merta menunjuk kepalanya - locus biasa yang lain. Apa yang saya lihat sekarang ialah dia beralih antara dua cerita tentang dirinya, dari Adele sebagai seorang perasaan, seorang anak perempuan yang mencintai ibunya, kepada Adele yang berfikir dan bertindak di dunia. Yang ada di hati, yang lain di kepala. Kedua-duanya adalah cerita yang dia akan memberitahu seluruh hidupnya, milisaat dengan milisaat, dengan banyak, banyak draf.

[Artikel ini pada mulanya muncul di cetak sebagai " 'I ' Marks the Spot. "]


Artikel Yang Menarik

Untuk Menurun Air, Hidupkan Lampu Strob

Untuk Menurun Air, Hidupkan Lampu Strob

Teknologi yang sama yang membuat peluk-peluk di kelab kelihatan seperti mereka memainkan peranan perlahan boleh digunakan untuk mengalirkan air. Tonton di sini! Ia adalah ilusi yang bagus yang dicipta oleh lampu strob, atau stroboscope, sebuah alat yang memancarkan denyutan cahaya yang cepat. Dalam persediaan yang ditunjukkan dalam video, semua titisan air sebenarnya jatuh dan sebahagian besar masa mereka tidak kelihatan

Saya, Manusia Awal, Apa Terusan Telinga Besar yang Anda Miliki

Saya, Manusia Awal, Apa Terusan Telinga Besar yang Anda Miliki

Bolehkah manusia bercakap 500, 000 tahun yang lalu? Telinga mereka berkata. mungkin, menurut Rolf Quam dari Muzium Sejarah Alam Amerika di New York. Quam dan rakan-rakannya menggunakan sisa-sisa fosil seorang manusia 500, 000 tahun-nenek moyang Neanderthal, sebenarnya-untuk membina semula betapa besar telinga telinganya

Melatih untuk menjadi perintis tenaga dengan NOVA Energy Lab

Melatih untuk menjadi perintis tenaga dengan NOVA Energy Lab

Dalam edisi cetakan Jun Magazine Discover, artikel "Light Makes Flight" menceritakan kisah dua juruterbang yang membangunkan sel solar baru untuk mengelilingi dunia menerusi pesawat fosil tanpa bahan api. Makmal Tenaga NOVA adalah projek sains warganegara yang boleh anda lakukan sekarang untuk belajar dan menyumbang kepada masa depan kemampanan

Cara Penyebaran Burung Coral Jarang Boleh Menyembuhkan Kepupusan

Cara Penyebaran Burung Coral Jarang Boleh Menyembuhkan Kepupusan

Beberapa varieti yang jarang karang staghorn telah mula mengawan di atas garis-garis spesies dan mencipta hibrida yang kuat, menurut satu kajian baru; penyelidik percaya langkah luar biasa adalah usaha untuk menyesuaikan diri dengan perubahan keadaan laut dan mengelakkan kepupusan. Penemuan ini merupakan berita gembira yang tidak dijangka mengenai terumbu karang, yang biasanya menjadi berita utama bagi nasib mereka yang berpotensi sebagai salah satu mangsa pertama pemanasan global

Teh hijau

Teh hijau

Dengan asal-usul di China sejak lebih dari 4, 000 tahun yang lalu, teh hijau berdiri sebagai minuman berasaskan tumbuhan tertua di dunia. Ia juga boleh menjadi kompleks yang paling kimia. Dengan lebih daripada 600 sebatian aroma yang dikenal pasti, rasa sebenar cawan teh hijau anda tergantung di mana daun teh ( Camellia sinensis ) ditanam, ketika mereka dituai, dan bagaimana daun tersebut diproses, antara faktor lain

Orca Belajar Katakan  'Hello '

Orca Belajar Katakan 'Hello '

"Hello!" Kata manusia. "Hello!" Paip belakang orca. Ia bukan filem kanak-kanak, tetapi kata-kata orca pemancar manusia (ish) sebenarnya. Pasukan penyelidik antarabangsa telah mengajar Wikie, seorang paus pembunuh berusia 14 tahun di Perancis, untuk menyerupai beberapa potongan ucapan yang mudah, suatu penemuan yang memberi mereka wawasan ke dialek orca liar